#ShortEscape: Kebingungan di Jalan Alor

Eps. 7: Kebingungan di Jalan Alor, Bingung Mau Kesananya, Bingung Juga Nyari Makannya

Hai semua para penikmat blog gue. Apa kabar? Baik kan. Gue baik-baik juga kok. Setelah gak ngeblog 4 bulan lebih (karena lagi males), akhirnya semangat ngeblog kembali berkobar (palingan ntar pas sibuk kerja males lagi).

*bersiin sawang* *ngerti sawang ora?*

Oke kali ini, gue mau lanjutin cerita dari postingan yang lalu. Semoga aja masih inget sih ya. Ya walaupun udah gak fresh-fresh amat, yang penting bisa bagi info, cerita dan pengalaman untuk kalian semua.

Setelah puas jalan-jalan sore di sekitaran KLCC dan Petronas Twin Tower, kami memutuskan untuk beralih ke tujuan terakhir malam itu, yaitu Jalan Alor. Rencana awalnya sih kami mau naik LRT dari stesen KLCC ke stesen Dang Wangi, kemudian dilanjut naik Monorel dari stesen Bukit Nanas ke stesen Bukit Bintang. Tapi setelah dipikir-pikir, kok ribet amat ya dari KLCC ke Bukit Bintang. Nah, pas jalan di depan Suria KLCC tersadarlah ada yang namanya bas GoKL yang bisa ngantar kita dari KLCC langsung ke Bukit Bintang langsung tanpa transit dan yang paling penting GRATIS. Hahaha.

Tanpa pikir panjang, kami pun naik bas tersebut untuk menuju ke Bukit Bintang. Fasilitas di dalam bas ini pun terbilang nyaman walaupun tidak dikenakan ongkos biaya. Jangan khawatir kelewatan pemberhentian bas karena setiap menjelang pemberhentian, akan ada pengumuman lewat suara, dan bisa dilihat juga di layar pada bagian depan bas ini.

IMG_8890
Suasana di dalam bas GoKL

Bas pun berhenti di pemberhentian Bukit Bintang setelah sebelumnya berhenti di beberapa tempat pemberhentian. Pemberhentian ini terletak di dekat stesen Monorel Bukit Bintang. Begitu turun dari bas pun kita jadi bingung arah Jalan Alor ini kemana, secara di antara kita berdua nggak ada yang punya koneksi internet juga. Akhirnya sebelum lanjut jalan kita beli air minum dulu di kedai dekat pemberhentian bas. Air mineral disini dibanderol RM 1,20 per botol. Cukup murah lah ya.

Karena bingung mau jalan kemana, akhirnya gue hanya mengandalkan insting dan temen gue ngikutin aja. Pertama kita jalan menuju ke arah stesen Monorel dan belok kanan di perempatan sebelum stesen. Setelah berjalan beberapa meter, gue memutuskan untuk balik arah karena jalan gue rasa terlalu “sepi” (padahal ini jalan yang bener loh). Akhirnya kita balik arah, nyebrang jalan di dekat pemberhentian bas dan kembali berjalan ke arah stesen. Sampai di perempatan, gue bingung lagi. Akhirnya karena takut nyasar, kita memutuskan untuk bertanya saja kepada salah satu uncle yang lagi kerja di proyek MRT.

Kali itu langsung aja tembak nanya pake Bahasa Indonesia, udah capek euy mau mikir Bahasa Inggris lagi, toh ya sesama orang Melayu juga pasti ngerti lah mereka, dan untungnya uncle itu ngerti juga. Ternyata menurut penjelasan uncle itu, untuk ke Jalan Alor kita harus balik arah, nyebrang jalan di tempat yang tadi, belok kanan di perempatan, terus belok kanan lagi begitu nemu KFC. Yaelah, padahal tadi kan kita udah lewat jalan itu, kenapa balik lagi ya. Berarti insting gue belum kuat kali ya. Hahaha. Ternyata jalan yang tadi yang gue kira “sepi” itu karena jalannya hanya satu arah, dan sebagian jalan ditutup karena ada proyek pembangunan MRT.

Setelah ngikutin arah sesuai arahan uncle tadi, akhirnya kita sampai juga di Jalan Alor. Kesan pertama di Jalan Alor yaitu rame banget. Jalan Alor merupakan kawasan kuliner yang lagi hitz banget di Kuala Lumpur. Kenapa sih kok mau makan harus ke tempat ini? Karena gue kemakan sama tulisan-tulisan blog lain yang nyeritain begitu ramenya Jalan Alor ini.

Jadi di sepanjang jalan ini dipenuhi oleh gerai-gerai dan gerobak-gerobak penjaja makanan dan minuman beserta meja dan kursinya yang menutupi sebagian besar jalan. Sementara itu, lampion-lampion bergantungan di sepanjang jalan menambah semaraknya jalan ini. Karena baru kali ini nyampe sini dan bingung kita mau makan apa, akhirnya kita memutuskan untuk menyusuri jalan ini dulu sampai ujung baru menentukan mau makan apa.

Sepanjang menyusuri jalanan ini gue nggak berhenti tengok kanan-kiri nyari sesuatu yang pas. Sesekali kita harus menepi juga karena walaupun jalan ini dipenuhi dengan meja dan kursi tetapi masih ada saja mobil yang menyelinap masuk ke jalan ini. Duh. Jadi di sebelah kiri jalan ini kebanyakan gerai-gerai makanan yang memang punya bangunan tetap dan di sebelah kanan jalan lebih banyak gerobak-gerobak. Sampai di ujung Jalan Alor, gue dapat menarik kesimpulan. Yang jual makanan banyak tapi banyak babinya juga. Haaa. Udah susah-susah kesini masa nggak makan sih.

Akhirnya kita memutuskan putar balik dan jalan kembali ke tempat kita pertama datang tadi dan berharap ada makanan yang bisa kita makan disini. Di tengah jalan ternyata ada makcik berkerudung yang tawarin kita makanan di kedainya (maaf gue udah lupa nama gerainya apaan). Mungkin makcik itu tau kalo kita nggak bisa pilih makanan lain disini. Akhirnya kita memutuskan untuk makan disini saja, daripada muter-muter nggak jelas lagi, mana udah laper pula. Makanan yang dijual di gerai ini standar seperti makanan yang dijual di Malaysia. Mee goreng, nasi goreng, ais ABC, dan lain-lain (maaf juga udah lupa ada makanan apa aja). Kali itu gue pesen nasi goreng kampung dan temen gue pesen mee goreng, sama semangkok ais ABC, iya cuma semangkok aja biar so sweet, eh ga deng, abisnya kata makciknya semangkok bisa buat berdua sih.

Yang pertama datang yaitu ais ABC, ini nih yang emang gue penasaran dari dulu. Soalnya dari dulu liat Upin, Ipin dan kawan-kawannya doyan banget makan ais ABC bikinan uncle Muhtu, gue penasaran dong seenak apa makanan ini. Ternyata ais ABC ini sebelas-duabelas sama es campur kalo di Indonesia, cuma ada isian kacang yang membedakan dari es campur Indonesia. Kalo menurut gue sih, emang enak ini ais, pantesan aja Upin Ipin pada suka. Eh, kalian tau gak sih apaan kepanjangan ABC ini? FYI, ABC ini adalah kepanjangan dari Air Batu Campur. Sebagian juga ada yang nyebut ais ini ais kacang.

IMG_8889
Air Batu Campur

Nasi goreng kampung dan mee goreng yang kita pesan pun datang. Penampakannya nggak jauh beda sama yang di Indonesia kok. Setelah dicobain ternyata, asin cuy, dasarnya nasi gorengnya udah asin ditambah ikan terinya asin juga, jadinya dobel asinnya. Gue cobain mee goreng temen ternyata sama asin juga. Yang masak minta kawin kali yak. Tapi karena kita lapar dan nggak ada pilihan lain, yaudah makan aja lah. Ujung-ujungnya nasi goreng gue habis dan mee goreng temen tinggal setengah. Hahaha.

IMG_8888
In the middle of Alor Street

Kemudian pas bayar nih makcik yang jualan nanya ke gue, “Cemane, sedap tak?“, gue cuman nyengir aja sambil ngacungin jempol, padahal lidah masih rasa asin ini. Nasi goreng kampung yang gue makan dibanderol harga RM 7, mee goreng harga RM 6, dan ais ABC harganya RM 5. Jadi kalo diitung-itung seorang ngabisin kurang dari RM 10 atau kurang dari Rp 30.000,-. Murah kan?

Selesai makan kita putuskan untuk balik aja ke hostel karena udah malam emang. Kembali menyusuri jalan yang tadi. Untuk kembali ke hostel di daerah Pasar Seni, kami kembali menggunakan bas GoKL dan menunggu di tempat kita tadi turun di Bukit Bintang. Bas cukup sepi malam itu, jadi kita kebagian tempat duduk di bagian belakang. Sampai di pemberhentian Pasar Seni, kami melanjutkan berjalan kaki ke hostel dan beristirahat untuk perjalanan esok hari.

Catatan: Sorry gue lupa ambil foto happeningnya Jalan Alor ini.

To be continued…